Hang Out Ala Kecebong Bandung

Posted by Dwi Puspita Anggraeni | | , , | 2 comments »


Memang agak kontras dg tulisanku sebelumnya, kali ini terpaksa nonton ke bioskop.. Maafkan.. anak-anak kosan kecebong mau perpisahan sama Indah, karena ybs diterima jadi CPNS Dephub. Jadilah kami ber-sembilan nonton film. Bukan 2012, bukan film horor porno, bukan film barat yang umbar-umbar aurat, tapi film lokal yang Islami berjudul: Emak Ingin Naik Haji. Mumpung ditraktir juga sih :)

Siang jam 11.45 tanggal 24 November 2009 di BIP alias Bandung Indah Plasa. Kita kecolongan 15 menit pertama, soalnya mampir dulu sholat dzuhur di Gramedia depan BIP. Pas masuk ke studio udah tayang adegan Zen alias Zaenal yang diperankan oleh Reza Rahardian abis nglukis Ka'bah buat Emaknya yang diperankan oleh Aty Kanser. Ulasan ceritanya bisa dilihat di situsnya Tempo Interaktif sama Facebook-nya film EINH ini. Intinya sih film ini lumayan baguslah pesan moralnya, cuma pengemasan filnya agak mengecewakan bagiku. Asli, beberapa cerita terlalu dipaksakan connect ke cerita inti, seperti konflik pak calon walikota dengan istrinya dan parahnya lagi ending konfliknya juga maksa, istri pak walikota harus meninggal dalam kecelakaan yang membuat Zaenal cacat. Kupikir Zaenal beneran akan cacat seumur hidup, ternyata bisa sembuh begitu saja.

Trus kisah anak pak Haji yang diperankan Didi Petet juga gak ada kelanjutannya, mestinya ini bisa dikembangin, akhirnya tokoh ini malah keliatan jadi numpang lewat doang, jadi penggembira. Terus lagi, cerita anak sulungnya pak Haji yang diperankan Ayu Pratiwi, gimana ceritanya bayi di kandungan yang posisinya lintang dan resiko melahirkannya (dengan persalinan normal) lebih berbahaya dari pada melahirkan bayi sungsang akhirnya dipotong begitu saja dengan nazar yang akhirnya mengantar Emak dan Zaenal naik haji. Logika film ini kurang jalan. Kalau kata orang tua dulu mah "Gak nginjek Bumi". Terlepas dari bahwa pembagian rezeki itu hak mutlak dari Allah. Mestinya bisa dikemas lebih apik.

Kurasa jadi maksain film ini abis dalam waktu satu setengah jam. Memang terlalu singkat, akhirnya gantung dan gak logis di sana-sini. Mungkin di cerita asli tulisan Asma Nadia gak begitu, daku belum baca juga jadi gak bisa bandingin. Tapi daku kenal banget, tulisan Asma pasti lebih baik dari film ini. Belum lagi nonton di bioskop BIP itu kualitas soundnya gak banget. Beberapa kali sempet silent, gak ada suara.

Baru pertama kali nonton di BIP dah kecewa gini. Ternyata memang selama ini bioskop BIP gak bagus peralatannya. Kursinya pula, bikin pegel dan antar baris kursinya itu hampir rata, gak kayak tangga. Temen-temen yang nonton pada mengeluh soal suara. Pantes aja nih bioskop kosong banget, sepi. Tapi gak tau juga sih, karena bioskopnya kurang layak, filmnya atau karena hari kerja. Jadi lumayan kondusif lah. Tiketnya 15ribu, standar nomat lah. Eh satu lagi, ternyata pas bubar dan lampu bioskop dinyalain, keliatan deh yang nonton cewek semua dan mereka pada sembab abis nangis. Daku beberapa kali sempet tercekat tapi air mata gak sampai netes, terutama pas adegan Zaenal menangin undian naik haji buat emaknya. Apalagi pas dia sujud syukur itu... waaah.. keren.. Sisanya biasa aja.. Tapi teteplah pesan moralnya bagus. Layak ditonton apalagi buat anak-anak cowok yang mungkin ingin mencari figur pria sholeh yang berbakti pada ibunya.

Pulangnya, kita ke Ciwalk, ditraktir makan di Gokana Teppan. Dari BIP naik angkot satu kali ke arah Margahayu, turun di simpang ke arah Ciwalk, jalan kaki deh ujan-ujanan. Kenyaaang... abis itu kita foto-foto di depan Ciwalk, ada Purwacaraka. Dia lagi foto-foto kelas barunya yang buka di Ciwalk. Kita juga kan  lagi foto-foto di tangga teras Ciwalk, pengen juga foto bareng beliau, tapi malu ah. Sempet kepikir juga tuh, si Upik sang Fotografer kita suruh mundur-mundur biar tabrakan sama kang Purwa biar ada alesan ngobrol trus foto-foto. Cuma jaim lah, Jaga Izzah Men :) Pas pulang, liat-liat foto di kosan, ternyata ada satu foto nyelip nangkep gambar kang Purwa, tuh di belakang yang pake kemeja kuning, lagi ngobrol sama satpam :) Pas kita udah puas foto-foto kita bangun deh dari tangga itu, eh tau-tau satpamnya pada ngdeketin orang-orang yang duduk foto-foto di tangga itu, pada disuruh pindah. Alhamdulillah kita dah berdiri duluan jadi gak diusir secara halus deh, atau jangan-jangan sebenernya pak satpam dah dari tadi mo ngusir kita, cuma sungkan, jadi nunggu kita pergi dulu deh baru yang lain diusirin. Terimakasih Pak untuk tidak membuat kami malu. Kita gak masuk ke Ciwalk, cuma numpang foto di teras depan itu, trus langsung pulang. Thanks Indah untuk makanan lezat dan traktiran nontonnya, semoga barokah dan dimudahkan segalanya bagimu :)

2 comments

  1. Anonymous // November 25, 2009 3:42 PM  

    :)

  2. debita // April 12, 2010 2:45 PM  

    emang gitu biasaya kalu film gak sebagus buku aslinya, belum nonton juga sih film nya tapi dari cerita ini jadi untung gak nonton^_^

    tapi enak yang penting tetep seneng2 bareng tmn^_^

Post a Comment

Leave your comment here. Thank you :)

Techie Blogger