Percaya tak percaya, di Indonesia yang katanya sudah merdeka ini masih saja terjadi diskriminasi almamater di dunia kerja. Ini benar-benar aneh, hal ini kusadari setelah beberapa kali mengikuti jobfair di kampus teknik ternama di Bandung. Dengan penuh semangat menyiapkan berlembar-lembar print-out CV milikku sendiri dan titipan sejumlah teman. Tiket masuk memang gratis, lagipula beberapa stand menyediakan souvenir jadi makin semangatlah menuju lokasi demi status sebagai buruh di perusahaan ternama dan menyenangkan orangtua karena badge 'pengangguran berijazah' sudah menempel di lengan bajuku cukup lama.

Pertama kali mengikuti jobfair penampilanku luar biasa cantik, bak mbak-mbak teller bank, rapi, klimis, dijamin pangling-lah. Tapi berikutnya aku tak lagi mengutamakan penampilan. Terakhir di titian karir 2010 lalu aku datang dengan tas ransel carier berisi penuh barang pesanan teman-teman, berjaket, celana komprang dan sepatu santai. Tak pula aku membawa selembar CV, memang niat utamanya hanya memantau keadaan sambil berburu souvenir :) Bukan main peserta membludak, bayangkan saja pengisi stan adalah perusahaan ternama, sebut saja Chevron, Schlumberger, Wilmar, United Tractor, Loreal, Telkomsel, Bank Mandiri, BNI, Artajasa, Kompas Group, Oberthur, Bentoel, Freeport, semua ada dan masih banyak lagi.

Kuikuti satu-per satu presentasi mereka, dan akhirnya rasa penasaranku akan tanya "Mengapa tak satu pun alumni dari Universitas Lampung dipanggil tes di perusahaan-perusahan ternama tersebut", kalaupun ada yang memanggil tes itu adalah perusahaan yang belum begitu bernama. Ternyata perusahaan-perusahaan bonavide tersebut sengaja datang dan mengikuti jobfair tersebut untuk menjaring tenaga teknis dari Universitas ternama saja, penyaji sendiri yang menyebut demikian. Maka pupuslah harapanku untuk dapat dipanggil tes di perusahaan migas terkenal. Dan tahukah teman, di salah beberapa stan perusahaan migas, form pengisian biodata peserta yang melakukan drop CV dalam bentuk softcopy, pada bagian pilih menu asal universitas hanya terdapat setidaknya tujuh pilihan: ITB, UI, UGM, UNPAD, ITS, Overseas, dan Others. Sakit hati mamang :(

Satu lagi pengalaman pahitku, ketika drop CV untuk posisi ODP bank m*****i kutulis pendidikan S1 Universitas Lampung, S2 IT* belum lulus, awalnya petugas melihat tulisan IT* dan dia bertanya sekali lagi padaku "IPK terakhir 3,xx dari IT* ya?" kujawab "saya belum lulus, itu IPK sementara. Kalau S1 saya 3,xx", dan petugas seolah merasa hampir kecolongan dia langsung membaca ulang CV ku dan melingkari besar-besar di nama perguruan tinggiku Universitas Lampung. Saat pengumuman daftar nama yang dipanggil wawancara tak kujumpai namaku di sana, sudah kuduga. Dan 90% dari yang terpanggil adalah alumni dari perguruan besar, sisanya overseas, dan sejumlah perguruan tinggi swasta ternama di Jakarta.

Tak masalah sistem ini diberlakukan jika memang semua fasilitas dan standar pendidikan tinggi di Indonesia sudah sama terserah perusahaan mau ambil yang mana. Atau jika ada jaminan bahwa alumni universitas ternama tersebut berkualitas lebih daripada alumni perguruan luar jawa, silakan saja melakukan eliminasi awal dari nama almamater asalnya. Apa gunanya akreditasi dikti jika ternyata alumninya disingkirkan sebelum diuji. Atau memang cara mendidik di kampus mereka jauh lebih baik dari kampus luar jawa. Jujur aku mengagumi sistem pendidikan di Poltek Telkom Bandung. Seorang temanku yang mengajar sebagai dosen tak tetap di sana berbagi cerita padaku betapa mudahnya menebar nilai D dan E. Sekali ketahuan mencontek E untuk semua mata kuliah selama satu semester itu. Sadiiis...! Tapi nyatanya skill alumninya cukup ok, walaupun gak sedikit pula yang frustasi dibuatnya :) Kalau begitu cara mendidiknya aku yakin nilai C di poltek nilainya bisa lebih baik dari pada B di PTN terkenal. Mungkin suatu saat Unila perlu mencoba cara seperti itu untuk membuktikan bahwa anak didiknya berkualitas.

Wallahualam..

15 comments

  1. mr bho // January 11, 2011 1:47 PM  

    klo kita percaya bahwa apa yang kita dapat dan apa yang kita punya merupakan hal terbaik yang Allah SWT berikan, tentu hidup tak akan pernah membenani perjalanan kita. Memang terkadang kita lupa bahwa apa yang kita punya bukanlah jaminan, melainkan apa yang kita lakukan untuk hidup yang seperti apa.

  2. rental lcd projector surabaya // January 20, 2011 1:03 PM  

    pengalaman yang luar biasa, kalau masalah rejeki, saya yaki ntak akan kemana,, tetep semangat bro..

  3. ex-daigakusei // February 25, 2011 10:24 AM  

    semangat, mami!!!

  4. Arcava // February 26, 2011 8:11 AM  

    tnang bong.. aku gak berencana untuk mengandalkan ijazah lagi :)

  5. apkomindo // April 13, 2011 11:08 AM  

    keren bangett,..... infonya mantepp banget....
    membantu saya yang lagi nyari pencerahan.

  6. jus manggis // August 02, 2011 3:49 PM  

    ciptt..
    nice post
    salam kenal buat semuanya ;;)

  7. obat-tradisional hepatitis c // August 06, 2011 9:48 AM  

    owh seperti itu to

    salam kenal ja buat semuanya

  8. "Dodo" // September 22, 2011 1:25 PM  

    belum rejeki mungkin bersyukur aja ... pasti ada balesannya

    minta follbacknya :)

  9. Anonymous // October 05, 2011 8:33 AM  

    Allah Maha Tahu,,,kita harus terus berusaha dan Allah Akan memberikan yang terbaik buat kita,,

  10. CMP // November 12, 2011 6:49 PM  

    siiipppp dah!!
    info yang bagus, semoga bermanfaat bagi kita semua.,

  11. RIO SIMATUPANG באטאק ריו // June 08, 2013 11:41 AM  

    Emang gt aku jg pernah mbak. Eh kalau boleh tau siapa namanya? Pada bln Maret 2013 dan April 2013 aku mengikuti Job-Fair di ITS Surabaya dan UNAIR, aku naruh CV+Cover Letter.. Trus ada Stan Bank Mandiri, aku ngisi posisi ODP, di Form-nya aku tulis alumni Universitas Negeri Surabaya (UNESA), Jur. S-1 Fisika (Murni/bkn kependidikan), ipk 3.*7. Trus sesuai dugaanku and kita pas pengumuman sore jam 5, namaku gk tertera di papabn pengumuman ITS di Unair jg sama. Jadi kesimpulanku, Bank Mandiri tlah melanggar Hak Asasi Manusia dlm bidang right place for work. Kita smua manusia ingin hidup layak, gara2 nama alumni, kita tdk mendapatkan kesempatan yg sama. Jadi begini mbak, saya punya ide, kita buat forum alumni yg terpinggirkan oleh Perusahaan bsar. So kita tuntut mereka via Komnas HAM bila perlu ILO and UNICEF PBB, and kita siarkan ke ILC supaya kita debat lngsung sec. Terbuka biar masyarakat tau kalau gak smua alumni universitas yg dipandang "besar" mampu smua. Kalau dilatih kita pasti bisa karna manusia volume otaknya sama.. So jgn takut kita lawan mbak para dzolimis2. Pasti banyak rekan2 alumni mendukung kita.. Trms. Semangt mbak.

  12. Anonymous // January 30, 2014 10:01 PM  

    Gw kerja di salah satu perusahaan asing asal british, ketika pertama masuk ada semcam training dan salah satunya adalah company value disitu dijelaskan masalah hak asasi di tempat kerja dan ada juga masalah perekrutan adalah termasuk pelanggaran hak asasi jika dalam merekrut pegawai disyaratkan seperti jenis kelamin fisik pandanngan politik agama asal negara suku dll gw yakin asal universitas pun termasuk kategorinya.
    hal itu boleh dipersyaratkan jika memang sesuai kebutuhan pekerjaan misalnya tidak tuli untuk staff penerima telpon

  13. Anonymous // January 31, 2014 12:06 AM  

    Owalah...
    Jujur saya tidak setuju dengan postingan ini...
    Coba mbak dan yang membaca ini pelajari lagi cara membuat CV yang bagus, karena disitulah harga jual kita didunia kerja,bukan dari almamater.
    Satu lagi rata2 HRD as Recruitment team itu ga ada yang lulusan Teknik especially ITB dan ITS...Karena biasanya dia itu ex psikolog...So jangan beranggapan jelek dulu karena tidak terpanggil karna beranggapan kudu alumnus ITS ITB UI dll
    Karena HRD adalah psikolog, jadi kerap kali dia bisa membaca kepribadian anda secara sepintas. Oleh karenanya dicoba pelajari lagi cara membuat CV yang bagus.

    Dan temen2 yang dari ITB ITS UI UGM dll. Kalau mbaknya mau tau mereka juga melamar minimal ngedrop 50 lamaran ke perusahaan termasuk saya sendiri.
    Jadi jangan berburuk sangka dulu terhadap perusahaan yang memprioritaskan alumnus. Kalau anda mempunyai skill yang BENAR-BENAR dibutuhkan perusahaan, anda akan dipanggil. Jangan sampai mencantumkan skill yang tidak berkaitan dengan posisi yang anda lamar.

    O iya, kalau bisa jika melamar sebagai karyawan jangan cantumkan pendidikan master,walaupun anda sudah bergelar master. Karena perusahaan dalam negeri akan berfikir seribu kali untuk memanggil anda. Hal ini dikarenakan tuntutan salary master tidak dapat dipenuhi oleh perusahaan yang padahal posisi yang dibutuhkan cukup S1, Kalau bisa bayar murah untuk S1, buat apa mempekerjakan S2 yang nantinya bisa saja akan menuntut salary yang lebih besar.

    Jadi kalau ada lowongan perhatikan baik baik requirment yang diminta apa saja. jangan asal drop CV dan lamaran anda

  14. suratsemesta // January 31, 2014 12:09 AM  

    Owalah...
    Jujur saya tidak setuju dengan postingan ini...
    Coba mbak dan yang membaca ini pelajari lagi cara membuat CV yang bagus, karena disitulah harga jual kita didunia kerja,bukan dari almamater.
    Satu lagi rata2 HRD as Recruitment team itu ga ada yang lulusan Teknik especially ITB dan ITS...Karena biasanya dia itu ex psikolog...So jangan beranggapan jelek dulu karena tidak terpanggil karna beranggapan kudu alumnus ITS ITB UI dll
    Karena HRD adalah psikolog, jadi kerap kali dia bisa membaca kepribadian anda secara sepintas hanya melalui CV. Oleh karenanya dicoba pelajari lagi cara membuat CV yang bagus.

    Dan temen2 yang dari ITB ITS UI UGM dll. Kalau mbaknya mau tau mereka juga melamar minimal ngedrop 50 lamaran ke perusahaan termasuk saya sendiri.
    Jadi jangan berburuk sangka dulu terhadap perusahaan yang memprioritaskan alumnus. Kalau anda mempunyai skill yang BENAR-BENAR dibutuhkan perusahaan, anda akan dipanggil. Jangan sampai mencantumkan skill yang tidak berkaitan dengan posisi yang anda lamar.

    O iya, kalau bisa jika melamar sebagai karyawan jangan cantumkan pendidikan master,walaupun anda sudah bergelar master. Karena perusahaan dalam negeri akan berfikir seribu kali untuk memanggil anda. Hal ini dikarenakan tuntutan salary master tidak dapat dipenuhi oleh perusahaan yang padahal posisi yang dibutuhkan cukup S1, Kalau bisa bayar murah untuk S1, buat apa mempekerjakan S2 yang nantinya bisa saja akan menuntut salary yang lebih besar.

    Jadi kalau ada lowongan perhatikan baik baik requirment yang diminta apa saja. jangan asal drop CV dan lamaran anda

  15. Anonymous // January 31, 2014 8:28 AM  

    sering terjadi pula dimana org2 egois memasukkan CV seenaknya yang terjadi adalah ketika perusahaan menyatakan lolos namun tidak diambil, alhasil itu berpengaruh buruk pada almamater dan adik2nya yang kelak akan melamar kerja atau sekadar memasukkan proposal kegiatan k perusahaan tsb. Miris

Post a Comment

Leave your comment here. Thank you :)

Techie Blogger